Pilih Kasih

Seorang pakcik sukarelawan yang sudah beberapa hari membantu kami menguruskan orang ramai di klinik khatan, melambai-lambai untuk menarik perhatian kami. Di sisinya ada seorang budak, berpakaian siap untuk dikhatankan, dan pakcik itu mengacungkan jari telunjuknya ke dadanya dan beberapa aksi gerak tangan bahasa isyarat. Apa yang kami faham pada waktu itu adalah “Ini anak saya, ingin berkhatan juga, nak cepat balik, rumah jauh.”

Nombor giliran anak itu masih jauh lagi. Kalau tak dilayan, takut dikatakan tak kenang budi, kerana dia sudah berhari-hari bersama-sama dengan kami, secara sukarela. Kalau diberi giliran khatan seterusnya kepadanya, ibu-ibu dan bapa-bapa kepada anak-anak yang lain, yang menunggu sejak dari pagi akan berasa terkilan. Tidak adil. Mereka juga datang dari jauh.

“Pelik. Sudah berhari-hari dia di sini. Kenapa baru hari ni dia bawa anaknya?” Kadir meluahkan rasa peliknya.

“Mungkin dia ambil masa untuk memujuk anaknya,” (atau lebih kurang beginilah) kata Nawwar.

Pada waktu itu, Kadir, Nawwar dan aku menguruskan klinik A yang sebenarnya merupakan bangsal tempat wuduk Masjid Diauddin. Dr Dinon dan Dr Ariff selaku the mudims, tak kisah tentang giliran, Yang penting, anak-anak perlu masuk seorang demi seorang. Perlu teratur. Tak ingin jadi seperti di Masjid Muhammadi.

Pakcik sukarelawan itu masih memandang kami dengan mata penuh mengharap. Kami makin serba salah. Kami buntu. Kadir sebagai ketua kumpulan akhirnya bersuara, “Bagi sajalah. Lagipun dia dah banyak tolong kita.”

Maka giliran seterusnya diberikan kepada anak tersebut. Seorang bapa yang sedang menunggu, yang tadinya kelihatan girang menenangkan anaknya kelihatan terkilan. Sepatutnya itu giliran anaknya. Dia memandang kami, tersenyum, tapi pahit.

Aku dah tak sanggup lagi berada di situ. Tak sanggup dilihat sebegitu. Maka aku ke klinik B, yang diuruskan oleh abang amir dan doktor-doktor dari Phnom penh. Klinik B merupakan sebuah bilik darjah yang didirikan oleh MALBAT Malaysia semasa bertugas menjaga keamanan semasa kekacauan di Kemboja beberapa tahun lalu.

Klinik B

Seketika kemudian, aku kembali semula ke klinik A. Nawwar dan Kadir memandangku. Aku melihat di hujung kepada anak yang tadi, yang kini sedang di‘proses’ oleh Dr Dinon. Seorang lelaki lain berdiri di situ. Pakcik sukarelawan masih tetap di luar klinik. Aduuuh Rupa-rupanya anak itu bukan anak pakcik sukarelawan tersebut, bahkan hanya anak kepada saudaranya.

Kami yang sejak awalnya menentang keras amalan nepotisme dan kronisme, pada hampir tengarhari tersebut, melakukannya. Shahdu.

Ternyata, masalah komunikasi merupakan antara masalah utama kami, dan kami mengamalkan dasar pilih kasih. Jangan tak tahu. hehe

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: